Bukit Sabun

Kalau bukan karena tes pekerjaan itu, saya gak bakalan sampek ke kota dingin ini dengan terencana setelah tujuh tahun yang lalu ketika rekreasi SMA, yuppp,,, kota dingin yang ada di Provinsi aceh di bagian aceh tengah yaitu TAKENGON, semenjak pengumuman heboh,, yang kepikir bukan tes nya,, tapiiii saya bakalan ketemu sahabat  dan berwisata  di kota penuh bukit itu… 😀

Oke, jadi, kita mulai dari saya tiba di sebuah bukit yang nama nya seperti nama produk kecantikan, yaitu bukit  SABUN, tapi jangan bayangin bahwa di bukit itu penuh dengan sabun, dan anak-anak pada pelesetan dengan sabun batang dari ujung bukit ke pinggiran bukit, itu Cuma nama alamat rumah sahabat saya, dari hasil wawancara sama penumpang yang semobil sama saya,  orang takengon bilangnnya bukit sabun yang kayaknya di singkat dari nama lengkapnya tu bukit, yaitu Desa Bukit  dan Simpang Sabun, nah itu lah nama KTP bukit itu,,

Tiba di simpang sabun, saya ngerasa saya adalah gadis yang paling eksotik karna saya gak merona pipi, karena orang-orang disana semua pipinya merah merona karena kedinginan, oke sippp apa saya bakal merona dan berubah kayak cewek korea yang cantik dengan pipi merah merona tapi gak mau oplas.  Akan kita lihat beberapa hari kemudian.

Beranjak menuju rumah sahabat, tanpa basa basi saya menyapa ibu-ibu,, “inee……….” hahah sedikit sok akrab panggil ibu-ibu yang ada di depan rumah sahabat saya  dengan  suara  cempreng, ine  adalah sebutan ibu/mama  di takengon, jadi dengan sok akrab saya panggil ibunya bensu ine , 😀 “ine, ada bensu ?” bibir udah mulai gemeteran kayaa hawa dingin udah menggelitik kesekujur tubuh . Kayaknya ine masih kenal saya, dulu saya pernah sekali kerumah bensu, Cuma nyetor muka trus langsung pulang… semoga ine senang atas kedatangan saya :D… senyumnya hangat. saya nyalamin tangan ine, dengan ramah ine pun menyapa saya, “capek ya” sapanya ke saya,, beuh,,, hangat deh… ine pun ngelirik kerumahnnya jelas nyariin anaknnya, karna anaknya sahabat saya… “liaaaa, ada kawanmu ni” ini translitnya ya, sebenarnya ine bensu manggilnya pakek bahasa takengon,, tapi saya gak inget,, gak inget sama gak bisa beda tipis ya,, 😀 pokoknya artinya itu la,,, 😀

Setelah nyalamin ibu-ibu yang mau pergi ngaji termasuk ine, saya langsung nyungsep ke rumah bensu, gak sadar diri masuk rumah orang..  “bensuuuuuuu” hebohh kegirangan karna udah lama gak jumpa.. setelah perjumpaan itu yang di bahas adalah nostagila selama kuliah, ngekos bareng, pengalaman bareng dan segala hal,  tapi itu kegemaran cewek2 kalo udah jumpa.

saya tiba sehari sebelum tes kerja, jadi saya bisa berwisata ke beberapa tempat wisata yang ada di takengonnnn cihuyyyyyyyyy… 😀 jelas makin girang,  karna tes ini ada khusus jurusan saya, tentu ada shabat saya di kampus yang juga ikutan tes, tpi di sisi lain juga pengen reuni,, 😀  ,, sebenarnya lengkap banget jika empat  sahabat saya lainnya hadir,, karna saya dan mereka paling suka ngabisin hari libur ngunjungi semua tempat wisata yang pastinya wisata gak pakek tiket.. 😀 … untuk kali ini Cuma  dua sahabat yang ikutan ujian ini, ikut ujian brarti ikut berwisata,, 😀  yaitu  rika dan mina, sedangkan yus dan sri  gak bisa ikutan karna hal lain.  karna kami doyan banget berwisata, tanpa disuruh berhadir lebih awal, pagi itu rika dan mina pun nyampek di rumah bensu dari tempat rantau mereka Banda Aceh.

Image

di desa Bukit Sabun 😀

Setelah sarapan, kami mulai bersiap-siap. Kita bakalan keliling takengon,, tapi mampir lokasi ujian sekejap, setelah ke lokasi pura-pura amnesia kalo besok gak ujian.. hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s